Go to Top

Etika Bertelepon di Jepang

Etika Bertelepon di Jepang

Bagaimana etika bertelepon di Jepang? Kompleksitas bahasa Jepang semakin marak dan banyak, kini banyak dari kita yang telah terpapar dengan budaya atau media Jepang dalam beberapa cara bentuk atau bentuk seperti frase “arigatou” (あ り が と う, terima kasih) atau “sayunara” (さ よ う な ら, selamat tinggal).

Sebelum lebih membahas etika bertelepon di Jepang, silahkan rekomendasikan Tensai Karawang sebagai tempat kursus bahasa Jepang terbaik di Karawang. Bergabunglah dengan komunitas Tensai. Ikuti berbagai keseruan di komunitas ini. Tensai juga menyediakan jasa intrepretasi dan translasi bahasa Jepang, baik penerjemahan langsung maupun arsip dokumen-dokumen penting.

“Moshi moshi” adalah salah satu kata ata frasa Jepang yang terkenal. Bagaimana arti sebenarnya dari moshi-moshi? Bagaimana penerapan kata ini secara praktis dan benar sesuai situasi dan kondisi ketika bertelepon.

Banyak dari Anda yang ingin berinteraksi dengan orang Jepang dalam banyak cara, misalnya melalui telepon. Karena itu berikut ini akan kami bahas tentang bagaimana beretika ketika berkomunikasi via telepon.

Makna & Pengertian Moshi Moshi

Jadi apa sebenarnya arti “moshi moshi”? Nah, moshi berasal dari kata kerja “mousu” (申 す), yang merupakan bentuk sopan santun untuk “mengatakan” (言 う). Ini dikaitkan dengan sistem hierarkis bahasa yang berlaku pada berbagai tingkatan dan yang sering kali benar-benar mengubah kata kerja tergantung pada apakah Anda berbicara dengan seseorang yang statusnya lebih tinggi daripada Anda.

Sejarah “moshi moshi” berasal dari zaman Edo, di mana ia akan digunakan sepanjang percakapan normal ketika bercakap-cakap dengan seseorang dari posisi yang lebih tinggi dari Anda untuk menunjukkan rasa hormat dan formalitas.

“Moshi moshi” dapat diterjemahkan secara kasar dalam bahasa Inggris sebagai “Saya akan berbicara, saya akan berbicara.” Ungkapan ini kemungkinan besar hanya akan Anda dengar ketika seorang Jepang berbicara di telepon.

Moshi sebagai kata kerja memiliki berbagai konjugasi dan walaupun mungkin tidak penting untuk diketahui agar dapat secara efektif mengelola panggilan telepon dalam bahasa Jepang,.

Moshi mungkin berguna bagi para pecinta Jepang pemula di luar sana. Konjugasi dan level dari yang paling sopan ke yang paling tidak berjalan sebagai berikut “moushi agemasu” (申 し 上 げ ま す), “moushimasu” (申 し ま す) “mousu” (申 す), “moushi” (申 し).

Walaupun semua ini memiliki arti yang sama dengan “mengatakan”, mereka memiliki tingkat kesopanan yang bervariasi dan seiring waktu, bentuk konjugasi yang paling sederhana diulang dua kali untuk bertindak sebagai cara yang sopan untuk menjawab telepon.

Karena “moushimasu” juga bisa berarti “dipanggil”, mungkin lebih penting untuk diingat bahwa Anda dapat menggunakannya untuk memperkenalkan diri dengan sopan. Misalnya, “Sisipkan NAMA DI SINI と 申 し ま す” yang diterjemahkan sebagai, “Saya dipanggil …………”. Ini adalah cara yang jauh lebih sopan untuk memperkenalkan diri daripada sering terdengar tidak wajar dan terlalu sering digunakan oleh pendatang baru “Watashi no namae ha (wa) ……..desu” (nama saya adalah ……,, の 名 前 は ……. で す ).

Bagaimana dan kapan Anda menggunakan “moshi moshi”?

Seharusnya tidak perlu dikatakan bahwa Anda menggunakan “moshi moshi” terutama ketika menjawab panggilan telepon tetapi penting untuk diingat bahwa itu harus disediakan terutama untuk teman dan keluarga.

Namun penting untuk diketahui bahwa menggunakan “moshi moshi” saat dalam panggilan ke Pizza Hut tidak akan menaikkan bendera merah atau menjadi alasan untuk waspada sehingga itu bukan sesuatu yang layak untuk dipikirkan terlalu banyak.

Ada juga contoh lain yang bisa Anda gunakan “moshi moshi”, namun ini berfungsi untuk tujuan komedi yang lebih banyak dan harus digunakan atas kebijakan Anda sendiri.

Misalnya, jika Anda melakukan percakapan dengan penutur bahasa Jepang dan mereka keluar dari zona percakapan, secara sarcastik Anda dapat melambaikan tangan di wajah mereka atau tindakan lain yang tidak berbahaya yang sesuai dan menggunakan “moshi moshi” sebagai cara untuk membawa mereka kembali ke topik pembicaraan. Seperti misalnya Anda kebetulan bertemu teman Anda di depan sebuah minimarket, menemukan teman Anda Jepang Anda bicara ngelantur di telepon, bisa saja terjadi. Karena itu sebagai teman bicara di telepon, adakalanya kita perlu menyela pembicaraan dan mengajaknya ke topik pembicaraan semula yang dikehendaki dengan menggunakan ucapan, “moshi moshi”. Itu sama sekali bukan tindakan kasar, tapi itulah etikanya, dan itu cara yang lembut.

Menjawab Telepon dengan Cara Lain

Sekarang Anda sudah faham tentang moshi moshi. Yuk kita pelajari lebih jauh tentang etika bertelepon di Jepang, beberapa cara lain yang sesuai untuk menjawab telepon.

Mungkin yang paling fleksibel dan bebas risiko dari semua salam telepon adalah “hai”. Kami tahu apa yang Anda pikirkan. “Hai” berarti ya dalam bahasa Jepang. Dalam bahasa Inggris atau Indonesia, menjawab telepon itu dengan halo. Jika dengan ucapan HAI, itu tidak sopan.

Dalam bahasa Jepang “hai” berfungsi sebagai halo dan bisa digunakan dalam semua situasi tentang percakapan telepon. Namun ada satu aturan emas; pastikan bahwa Anda mengikuti “hai” dengan mengidentifikasi diri Anda dan / atau perusahaan tempat Anda bekerja jika pembicaraan telepon terkait bisnis atau kepentingan resmi. Misalnya “hai, Yuna desu” (halo, ini Yunayang berbicara) atau “hai, ABC gaisha no Yuna desu” (halo, ini adalah Yuna yang berbicara dari perusahaan ABC).

Jika Anda ingin menaikkan tingkat formalitas, Anda juga dapat mengubah “desu” menjadi bentuk sopan kata “gozaimasu” yang sederhana sehingga kalimatnya akan terlihat seperti “hai, Yuna de gozaimasu”.

Penting juga untuk diingat bahwa di Jepang, nama lengkap didahului dengan nama depan walaupun aturan ini jauh lebih tidak ketat jika Anda bukan orang Jepang sehingga Anda harus memutuskan sendiri apakah akan menggunakan nama depan atau belakang untuk memperkenalkan diri pada telepon.

Level Lanjut: Terima kasih telah menelepon

Ketika Anda sudah mahir dengan aturan etika bertelepon di Jepang, maka Anda akan mengetahui kenyataannyabahwa banyak anak muda Jepang sendiri tidak tahu atau tidak mau tahu untuk sepenuhnya dan mengabaikan berbagai tingkat frasa dan kesopanan yang dapat ditunjukkan oleh seseorang di telepon.

Ini yang harus Anda hindari saat kita melanjutkan dan mencoboba “odenwa arigatou gozaimasu” (お 電話 あ り が と う ご ざいます), atau “terima kasih atas panggilan Anda”.

Jika Anda ingin meningkatkannya, Anda bahkan dapat menggabungkan frasa ini dengan frasa pengantar yang baru saja kami pelajari menggunakan “desu” dan “de gozaimasu” untuk berterima kasih kepada mereka atas panggilan tersebut dan kemudian memperkenalkan diri Anda. Misalnya, “odenwa arigatou gozaimasu, abc gaisha no Yuna de gozaimasu” (terima kasih atas panggilan Anda, ini adalah Yuna yang berbicara dari perusahaan ABC).

,

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.